Thursday, September 20, 2012

Cerpen: Hapuslah Air Matamu.

Bismillahirrahmanirrahim..

Nur sedang duduk di balkoni rumahnya sambil matanya yang redup dan sembap melihat awan. Hatinya tenang begitu. Tenang melihatkan keindahan awan ciptaan Allah. Nur yang dahulunya seorang gadis yang periang tetapi kini hanya air mata sahaja yang menjadi teman setianya. Sudah sebulan lebih keadaan ini berlarutan. Hari-hari yang dilaluinya dirasakan terlalu payah.

Nur baru sahaja berpisah dengan lelaki yang sangat dicintainya. Perpisahan itu sangat berat dirasakan. Perpisahan yang terjadi dengan tiba-tiba dan langsung tidak pernah dijangka. Tidak pernah terlintas di benaknya yang suatu hari nanti kekasih hatinya itu akan melafazkan kata-kata perpisahan. Tidak tahan menanggung kesedihan, Nur membawa diri ke kampung halamannya. Dia agak bernasib baik kerana di kala ini, dia sedang bercuti dan sahabat baiknya ada menemaninya di sisi.

“ Rose, Nur rindu dia sangat-sangat.”

“Hmm.. Nur rindu Allah tak?”

Pertanyaan daripada sahabatnya itu membuatkan Nur terus terdiam. Dia tidak tahu apa yang patut dijawab. Pertanyaan sahabatnya itu membuatkan dia terus berfikir.

Allah? Rindukah aku kepada Dia si Pencipta sebagaimana aku rindukan dia? Allahu Rabbi..”

Air mata terus mengalir laju membasahi pipinya. Benarlah, selama ini dia terlalu asyik dengan cinta seorang lelaki yang belum tentu menjadi suaminya hinggakan dia mengabaikan cinta Dia yang satu itu. Sedangkan apabila cintanya kepada Allah hampir putus, dia tidak merasa sedih seperti itu. Tapi, demi seorang lelaki sudah terlalu banyak air matanya yang tumpah membasahi bumi. 

“Astaghfirullahal ‘azim.. Astaghfirullahal ‘azim.. Astaghfirullahal ‘azim..” Nur beristighfar di dalam hati.

Nur.. Nur cakap dia tak explain kenapa nak ‘clash’ kan? Kadang-kadang setiap perkara yang terjadi tidak perlukan penjelasan. Mesti dia ada sebabnya yang tersendiri kenapa dia tinggalkan Nur. Bersangka baiklah. Mesti dia lakukan ini untuk kebaikan Nur jugak. Nur, bersedih itu tidak salah tapi jangan terlalu lama. Lagipun Nur, Allah ada berfirman dalam surah Al-Hadid ayat 22 dan 23:

“Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh yang demikian itu mudah bagi Allah.

Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikannya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri.”

“Nur, Allah tak pernah menzalimi hamba-hambaNya. Cuma hambaNya sendiri yang selalu menzalimi diri mereka sendiri. Setiap perkara yang terjadi itulah yang terbaik. Sebab Allah selalu inginkan yang terbaik untuk hamba-hambaNya.”

Nur diam. Sebenarnya dia tahu, banyak hikmah di sebalik atas perpisahan yang terjadi ini. Cuma hatinya yang menidakkan.

“Nur, redhalah dengan perpisahan ini. Semuanya telah ditetapkan Allah. Lagipun, Allah rindu untuk mendengar Nur kembali merintih dan memohon kepada-Nya. Perpisahan ini adalah ujian untuk Nur.  Ujian tu kan tanda kasih sayang Allah. Rose tahu Nur boleh hadapi semua ni. Nur kan kuat. ” Ujar Rose sambil melemparkan senyuman manis kepada sahabatnya itu.

“Jazakillah Rose. Memang pahit untuk menelan perpisahan ini. Sakit sangat rasanya. In Sha Allah, Nur akan cuba.”

“Nur, belajarlah daripada pengalaman ini. Jangan terlalu mudah jatuh cinta dan memberikan sepenuh kepercayaan kepada seseorang. Sebab manusia ni sikapnya senang berubah. Hari ni cinta, tapi esok belum tentu lagi. Tapi, kalau kita cintakan Allah, Dia takkan pernah kecewakan kita. Malah, Dia sentiasa ada bila-bila masa sahaja untuk kita. Tak pernah jemu mendengar rintihan kita. Dan Nur, apabila nanti Nur jatuh cinta sekali lagi, make sure dia ialah yang halal untukmu bukannya yang belum halal untuk Nur. Jangan bazirkan masa dan cintamu untuk yang tidak berhak ke atas dirimu.

Dan ingatlah wahai sahabat yang kucintai kerana Allah. Janji Allah itu pasti. Allah ada berfirman dalam surah An-Nur:


“Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji (pula) sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik (pula).”

“Nur, dia yang telah pergi tu memang yang terbaik. Tapi dia terbaik untuk orang lain bukannya untuk Nur. Sama macam Nur jugak. Nur, jangan terlalu bersedih. Seandainya memang dia yang Allah ciptakan untuk Nur, In Sha Allah suatu hari nanti korang akan disatukan dengan ikatan pernikahan. Tapi, seandainya bukan dia, yakinlah Allah dah sediakan seseorang yang lebih baik untuk dia dan juga untuk Nur. Allah berikan apa yang kita perlukan bukannya yang kita mahukan sebab hanya Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.”

“Lagipun Nur, cita-cita Nur masih belum tercapai kan? Nur cakap nak graduate tahun depan. Jangan disebabkan seorang lelaki, Nur sanggup musnahkan masa depan dan cita-cita Nur.”

Nur tersenyum. Sahabat baiknya itu tidak pernah gagal untuk memujuk hatinya.

“ Rose, uhibbuki fillah.”

Nur sedar bahawa dia belum lagi mencapai cita-citanya sejak kecil iaitu menjadi seorang doctor. Dia berjanji kepada dirinya sendiri dan memastikan bahawa dia akan ‘graduate’ pada tahun hadapan. Dia tidak akan membiarkan perpisahan itu memusnahkan masa depannya. Lagipun  dia sendiri sememangnya tidak mahu terus-terusan begini. Hanya akan merugikan dirinya sendiri.


“ Dah, jangan sedih-sedih lagi tau. Tengok mata tu, dah sembap sangat. Nanti mata panda pun kalah.hehe.. ”

“ Jazakillah Rose. Sebab selalu ada bila Nur perlukan Rose.”

“ Nur, nilah gunanya sahabat. Bersama tika bergembira dan tika bersedih. Nur, biarlah ini titisan air matamu yang terakhir. Rose tak nak tengok Nur menangis lagi disebabkan seorang lelaki. Air matamu terlalu berharga untuk dititiskan kerana dia. Boleh janji dengan Rose?”

“ In Sha Allah Rose.”

“ Eh, hari ni ada pasar malam kan? Apa kata kita pergi ke sana? Rose dah lama mengidam nak makan ayam percik. Boleh Nur temankan Rose?”

“Boleh aja. Nanti dalam pukul 6 petang kita pergi sana. Now dah pukul 5.30 petang. Nur nak bersiap-siap dulu. Nanti kejap lagi kita jumpa ye.”

“Okay.”

“ Nur, semoga dirimu tabah menghadapi tarbiyah daripada Allah ini. Rose dah tak sanggup tengok Nur menangis lagi. Semoga dirimu bertemu dengan cinta hakiki yang tidak akan pernah mengecewakan hatimu.” 

Rose bermonolog di dalam hatinya. 

8 comments: